at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

Pilih azab atau nikmat berdasarkan kerja buat di dunia...

| Wednesday, January 12, 2011 |

Siapa pun umat manusia yang berakal yang hidup di dunia ini pasti tidak sekali-kali teringin dicampakkan ke dalam neraka. Umat Islam meyakini adanya balasan syurga dan neraka setelah melalui ujian hidup di dunia yang fana ini. Hal ini seperti yang disebutkan Allah swt dalam Al-Quran Surah Al-Ankabut ayat 2 dan 3, menjelaskan bahawa manusia itu belum lagi beriman sekiranya ujian yang Allah swt berikan di dunia tidak mampu dihadapi dengan jalan sabar dan solat. Friman Allah swt :
“Adakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : “kami telah beriman,”sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji (mencabar) orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang dusta”.


Manusia dihidangkan dengan seribu satu bentuk ujian yang terdapat di dunia inil. Sama ada ujian terhadap harta, wanita, anak-pinak dan macam-macam lagi yang dapat memesongkan akidah dan melalaikan setiap umat yang mukallaf daripada mengingati Allah swt. Persoalannya, adakah tindakan kita selama ini benar-benar dapat dikategorikan sebagai manusia yang tidak layak untuk neraka???

Coretan kali ini cuba membawa penulis sendiri dan para pembaca yang budiman bermuhasabah dan mengenali beberapa tingkat neraka yang selayaknya dihuni mengikut jenis-jenis kesalahan manusia. Ia tidak lain dan tidak bukan, sebagai panduan untuk menjadi umat Islam sebaik mungkin yang sentiasa terhindar daripada melakukan dosa yang sangat ditegah olehNya.

Tujuh nama neraka menanti golongan yang mendustai dan mengingkari perintah Allah SWT. Pembahagian tingkatan neraka menurut Syeikh Dahak Al-Ahbar yang kemudian dipersetujui ahli tafsir dan Usuluddin, antaranya Syeikh Qurthubi dan Imam Al-Ghazali ialah:
  • Neraka Jahanam. Tingkat teratas. Neraka ini bermula dari tingkat paling atas sehingga ke terakhir (bawah). Ia seburuk-buruknya dan penghuni kekal di dalamnya.
Firman Allah SWT bermaksud: “Katakan kepada orang kafir; nanti kamu akan dikalahkan oleh orang Islam dan dihimpunkan kamu dalam Neraka Jahanam. Di sanalah tempat seburuk-buruknya.” (Surah Al-Imran:12)
Begitu juga dalam surah An Nisa, ayat 169, Allah SWT berfirman: “Orang kafir dan orang aniaya, mereka tidak diampunkan Allah dan tidak pula ditunjukkan jalan melainkan ke Neraka Jahanam. Mereka kekal dalam neraka itu selamanya. Yang demikian itu mudah sekali bagi Allah”.
  • Luza adalah tingkat kedua yang dihuni pendusta agama Allah dan berpaling daripada ajarannya.
Firman Allah bermaksud: “Sebab itu Kami beri khabar menakut kamu dengan Neraka Luza (neraka yang menyala-nyala). Tiada yang masuk ke dalamnya melainkan orang celaka, iaitu orang mendustakan agama dan berpaling daripadanya.” (surah Al-Lail: 14-16)


Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini