at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

SUATU PERINGATAN

| Saturday, November 29, 2008 |

1. TAUBAT
"Barangsiapa yang bertaubat sebelum matahari terbit dari barat, nescaya Allah akan mengampuninya" HR. Muslim, No. 2703.

2. KELUAR UNTUK MENUNTUT ILMU
"Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu, nescaya Allah memudahkan baginya dengan (ilmu) itu jalan menuju ke syurga" HR. Muslim, No. 2699.

3. SENANTIASA MENGINGAT ALLAH
"Inginkah kalian aku tunjukkan kepada amalan-amalan yang terbaik, tersuci disisi Allah, darjat yang tertinggi, lebih utama daripada mendermakan emas dan perak, dan lebih baik daripada menghadapi musuh lalu kalian tebas batang lehernya, dan mereka pun menebas batang leher kalian. Mereka berkata: "Tentu", lalu beliau bersabda: (Mengingati Allah swt)" HR. At Tarmidzi, No. 3347.

4. MENUNJUKKAN JALAN KEBAIKAN
"Setiap yang ma`ruf adalah shadaqah, dan orang yang menunjukkan jalan kepada kebaikan (akan mendapat pahala) seperti pelakunya" HR. Bukhari, Juz. X/ No. 374 dan Muslim, No. 1005.

5. BERDA`WAH
"Barangsiapa yang mengajak (seseorang) kepada petunjuk (kebaikan), maka baginya pahala seperti pahala orang yang mengikutinya, tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun" HR. Muslim, No. 2674.

6. MENYERU YANG MA`RUF DAN MENCEGAH YANG MUNGKAR
"Barangsiapa antara kalian melihat suatu kemungkaran, maka hendaklah ia mengubah kemungkaran itu dengan tangannya, jika ia tidak mampu maka dengan lisannya, jika ia tidak mampu (pula) maka dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemah iman" HR. Muslim, No. 804.

7. MEMBACA AL QUR`AN
"Bacalah Al Qur`an kerana sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat untuk memberikan syafa`at kepada pembacanya" HR. Muslim, No. 49.

8. MEMPELAJARI AL QUR`AN DAN MENGAJARKANNYA
"Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur`an dan mengajarkannya" HR. Bukhari, Juz. IX/No. 66.

9. MENYEBARKAN SALAM
"Kalian tidak akan masuk surga sehingga beriman, dan tidaklah kalian beriman (sempurna) sehingga berkasih sayang. MaHukah aku tunjuKkan suatu amalan yang jika kalian lakukan akan menumbuhkan kasih sayang di antara kalian? (yaitu) sebarkanlah salam" HR. Muslim, No.54.

10. MENCINTAI KERANA ALLAH
"Sesungguhnya Allah swt berfirman pada hari kiamat: (Di manakah orang-orang yang mencintai kerana keagungan-Ku? Hari ini Aku akan menaunginya dalam naungan-Ku, pada hari yang tiada naungan selain naungan-Ku)" HR. Muslim, No. 2566.

11. MENZIARAHI ORANG SAKIT
"Tiada seorang muslim pun menziarahi orang muslim yang sedang sakit pada pagi hari kecuali ada 70.000 malaikat berselawat kepadanya hingga petang hari, dan apabila ia menjenguk pada petang harinya mereka akan selawat kepadanya hingga pagi hari, dan akan diberikan kepadanya sebuah taman di syurga" HR. Tirmidzi, No. 969.

12. MEMBANTU MELANGSAIKAN HUTANG
"Barangsiapa meringankan beban orang yang dalam kesulitan maka Allah akan meringankan bebannya di dunia dan di akhirat" HR. Muslim, No.2699.

13. MENUTUP AIB ORANG LAIN
"Tidaklah seorang hamba menutup aib hamba yang lain di dunia kecuali Allah akan menutupi aibnya di hari kiamat" HR. Muslim, No. 2590.

14. MENYAMBUNG TALI SILATURRAHIM
"Silaturrahim itu tergantung di `Arsy (Singgasana Allah) seraya berkata: "Barangsiapa yang menyambungku maka Allah akan menyambung hubungan dengannya, dan barangsiapa yang memutuskanku maka Allah akan memutuskan hubungan dengannya"HR. Bukhari, Juz. X/No. 423 dan HR. Muslim, No. 2555.

15. BERAKHLAK MULIA
"Rasulullah SAW ditanya tentang apa yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam surga, maka beliau menjawab: "Bertakwa kepada Allah dan berbudi pekerti mulia" HR. Tirmidzi, No. 2003.

16. JUJUR
"Hendaklah kalian berlaku jujur kerana kejujuran itu menunjukkan kepada kebaikan, dan kebaikan menunjukkan jalan menuju syurga"HR. Bukhari Juz. X/No. 423 dan HR. Muslim., No. 2607.

17. MENAHAN MARAH
"Barangsiapa menahan marah padahal ia mampu menampakkannya maka kelak pada hari kiamat Allah akan memanggilnya di hadapan para makhluk dan menyuruhnya untuk memilih bidadari yang ia sukai" HR. Tirmidzi, No. 2022.

18. MEMBACA DO`A PENUTUP MAJLIS (Tasbih Kaffarah)
"Barangsiapa yang duduk dalam suatu majlis dan banyak terjadi di dalamnya pertelingkahan lalu sebelum berdiri dari duduknya ia membaca do`a:

(Maha Suci Engkau Ya Allah dan dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa Tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, aku memohon ampun dan bertobat kepada-Mu) melainkan ia akan diampuni dari dosa-dosanya selama ia berada di majlis tersebut" HR. Tirmidzi, Juz III/No. 153.

19. SABAR
"Tidaklah suatu musibah menimpa seorang muslim baik berupa malapetaka, kegundahan, rasa letih, kesedihan, rasa sakit, kesusahan sampai duri yang menusuknya kecuali Allah akan melebur dengannya kesalahan-kesalahannya" HR. Bukhari, Juz. X/No. 91.

20. BERBAKTI KEPADA KEDUA ORANG TUA
"Sangat celaka, sangat celaka, sangat celaka...! Kemudian ditanyakan: Siapa ya Rasulullah?, beliau bersabda: (Barangsiapa yang mendapati kedua orang tuanya atau salah satunya di masa lanjut usia kemudian ia tidak masuk surga)" HR. Muslim, No. 2551.


Bangkitlah Wahai Diri !!!

| Monday, November 17, 2008 |


P/s: Pesanan Terakhir Syuhada Bali


Sehari di Negeri Pakatan Rakyat

| Saturday, November 15, 2008 |



Sebuah lagi negeri Pakatan Rakyat berjaya di terokai baru-baru ini walupun tidaklah secara keseluruhannya. Kesempatan ini tiba apabila AJK Rakan Masjid mengadakan program rehla di Pulau Pinang bagi meraikan ajk senior sem akhir. Di samping itu, peluang ini juga mengeratkan lagi ukhuwah antara anak-anak usrah, biasalah tempat saya ni bukan mudah hendak laksanakan program yang berbentuk haraki. Platform yang ada digunakan sebaiknya. Harapan memang besar untuk melihat kewibahan student power lantang semula suatu hari nanti.

Ramai jugak ajk lain yang tidak berkesempatan pergi. Biasalah program ad-hoc yang dirancang ketika semua pelajar sibuk prepare untuk final exam. Mujur jugak kertas seterusnya untuk pelajar sem 1 ada dua hari lagi.

Bertolak pagi sabtu, rombongan rehla tiba di pintu tol jambatan Pulau Pinang beberapa jam kemudian. Rasa seronok sangat kerana jambatan yang hanya mampu di lihat di kaca televisyen sebelum ini berjaya jugak di lintasi sekali lagi. Sahabat yang lain pun kembali segar semula setelah bermimpi sebentar tadi. Namun yang tidak seronoknya, sebelum melalui jambatan kedatangan kita akan disambut pekerja tol yang sedia mengambil puluhan ringgit para pengunjung (ingatkan lim guan eng sambut kedatangan kami daa...). Suatu hari nanti masuk free mungkin.

Sepanjang melalui jambatan yang merentasi lautan, dapat dilihat bangunan pencakar langit berdiri dengan megahnya. Memang bertuahlah kerajaan baru sekarang, segalanya telah disediakan, tinggal di urus tadbir sahaja. Melihat kemajuan sebarang perai, patutlah kerajaan pemerintah sebelum ni berasa sangat kehilangan, kasian ba.

Destinasi pertama ke Pantai Batu Feringgi. Sepanjang laluan ke tempat percutian yang terkenal ni, memang sukar hendak temui penempatan melayu. Kebanyakannya penduduk cina. Padanla lim guan eng boleh bertapak di sini. Setelah makan dan bermandi manda di pantainya yang indah, kami bergerak lagi ke Teluk Bahang. Pemandangan yang cukup indah disajikan sepanjang laluannya.

Di Teluk Bahang, singgah pula di muzium perhutanan negeri. Tempatnya memang menarik. Terdapat sebatang sungai kecil yang panjang dijadikan tempat bermandi-manda. Rupa-rupanya di sinilah anak muda melayu dapat di temui. Apa yang menyedihkan pemandangan semula jadi yang indah dicemari dengan pelbagai aksi anak-anak muda yang bergaul bebas. Sekali lagi menunjukkan betapa lemahnya iman. Hanya mampu berdoa agar kerajaan negeri sekarang memndang serius akan hal ini. Sayang bila generasi muda rosak dengan keseronokan dunia. Lebih-lebih lagi bila adab dan akhlak Islam tidak diamalkan. Lagipun Ketua Menteri yang cenderung dengan konsep Islam, menjadi suatu kekuatn perubahan bakal berlaku.

Selepas puas melihat pemandangan sekitar dan mengambil gambar kenangan sebanyaknya, singgah pula di Masjid Terapung. Usai solat jamak, melihat pula pemandangan sekitar sambil bergambar bersama sahabat. Tempat inilah yang pernah dilanda tsunami suatu ketika dulu sebelum tsunami kedua berlaku lagi, tsunami PRU12. Sudah tidak kelihatan lagi rumah perkampungan di atas laut. Yang ada hanyalah bot-bot nelayan yang terdampar menunggu masa sesuai mencari rezeki di lautan. Dapat di lihat melalui koridor masjid, lautan terdampar luas. Betapa agungnya ciptaan Allah swt.

Sebelum bertolak pulang, sempat jugak ke kampus USM. Hajat hendak berjumpa sahabat seperjuangan tapi tidak kesampaian da. Namun, perkenalan melalui teknologi sms diharap permulaan ukhuwah walupun belum pernah bertemu muka. Inilah keistimewaan bila selaras akidah dan fikrah. Hanya ada pada Islam.

Sehari di Pulau Pinang memang menyeronokkan. Ditambah pula 3M (pemangkin semangat perjuangan daa..). Disajikan dengan pelbagai pemandangan yang indah. Namun rumah api yang dicadangkan sahabat USM tidak dapat dikunjungi. Mungkin pada kesempatan yang akan datang. Sebelum bertolak pulang, setiap kenderaan mengumpul duit masing-masing untuk bayaran tol yang tidak seberapa tu...J. Salam muwajahah silmiah.






SECEBIS KENANGAN






Bakal Pemimpin daripada Generasi Muda???

| Saturday, November 8, 2008 |



Masa begitu berharga nilainya sekarang. Manakan tidak, siswa dan siswi di IPTA/IPTS semua sibuk ulangkaji untuk final exam. Palajar-pelajar menengah pun tidak kurang hebatnya, bakal menghadapi peperiksaan STPM yang akan menentukan halatuju masing-masing untuk meneruskan pengajian di IPTA/IPTS yang terdapat di negara ini. Rugilah mereka yang tidak hargai masa. Bagi yang faham matlamat hidup di dunia menganggap inilah antara jihad yang akan ditempuhi sebagai seorang pelajar. ‘Jihad Pendidikan’, balasan yang diperolehi bukan hanya untuk berjaya di dunia tetapi juga untuk akhirat akhirnya. Allah swt berfirman :
“Tidak Aku jadikan jin dan manusia itu melainkan untuk beribadat kepada-Ku” (Surah Ad-Dzariyat:56)

Justeru sebagai orang yang beriman perlu sedar bahawa setiap tindakan di dalam hayat ini, mesti mengimani dan meyakini semuanya ada nilai di sisi Qadhi Rabbul Jalil. Dengan itu, pasti akan lahir golongan muda yang berkualiti untuk menyambung mata rantai perjuangan Islam seperti yang telah dimulai oleh para nabi dan rasul beratus tahun dahulu. Pemuda-pemudi intelektual dan berjiwa besar.

Keistimewaan golongan muda telah banyak disebut sebagai golongan yang bakal membawa suatu perubahan terhadap kerosakan yang berlaku di dunia ini. Sejarah Islam telah membuktikan golongan muda banyak membantu kelangsungan dakwah Islam. Lihat sahaja bagaimana keberanian Saidana Ali kwj pada usia mudanya sanggup menggantikan tempat tidur Rasulullah saw, yang turut mendapat jolokan gedung ilmu. Muslimat pun tidak kurang hebatnya apabila lahirnya serikandi Islam yang menjadi sayap kiri terhadap kejayaan dakwah. Pemimpin setiap negara kini pun dengan lantang mengharapkan generasi muda memiliki kebolehan bagi mewarisi kepimpinan negara suatu ketika nanti.

Namun, pemuda yang bagaimana sifatnya yang diharapkan dapat menjadi pemimpin negara ini? Adakah sekadar yang memiliki segulung ijazah yang dibawa dari seberang laut?

Saya cuba cetuskan isu ini kerana negara kita yang tercinta ini bakal melalui proses pemilihan kepimpinan yang akan menentukan siapakah bakal pemimpin-pemimpin kita. Perkara ini bukan persoalan parti politik tertentu. Bila melibatkan negara, maka ia juga secara langsung melibatkan rakyat. Ini prinsip dalam demokrasi yang menggunakan sistem birokrasi yang mengamalkan konsep good governance iaitu dasar-dasar negara perlu mendengar pandangan rakyat dan badan-badan bukan pemerintah (NGO) sebelum dilaksanakan. Barulah terbentuknya sistem pentadbiran yang telus dan memiliki akuantabiliti.

Dengan itu, pemilihan pemimpin Mac tahun depan memang ada kaitan dengan kita yang bergelar warganegara Malaysia (ada MyKad Ba...). Tidak timbul soal mengganggu rumah tangga parti lain kerana kesannya akan tumpah terhadap rakyat juga. Rakyat mana? Kitalah. Jadi saya menyeru kepada semua, sangat perlu sedar dan ambil pusing akan hal ini.

Kesempatan ini, saya paparkan imej salah seorang daripada golongan muda yang bakal menjadi pemimpin kita. Tidak perlulah dinyatakan identitinya secara terperinci, sebab rasanya seluruh rakyat Malaysia dah kenal mamat ni (kononnya ingin jadi pemimpin No.1 negara daa...). Nilailah di mana letaknya harga diri seorang Islam.








Adakah kita yakin nasib rakyat akan terbela dengan melantik golongan ini dan konco-konconya? Jangan sampai kita hancurkan masa depan agama dan negara kerana lambat menilai. Kesannya juga kepada generasi yang akan datang.

Akhirnya, saya ulangi sekali lagi. Pemimpin muda bagaimana yang kita mahu? Pastinya bukan yang dipaparkan ini. Pepatah melayu ada menyebut, kerana nila setitik rosak susu sebelanga. Maka kenapa kita mahu pilih golongan yang telah jelas sanggup melakukan perkara-perkara yang jelas melanggar syariat Islam? Allah swt berfirman:
“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah At-Taubah:16)

Semoga kita seluruh rakyat sedar, bagaimanakah kriteria seorang pemimpin yang layak mentadbir negara kita. Teringat kata-kata seorang sahabat, jangan ‘ditimbang-timbang’, fikirlah ‘bulat-bulat’. Salam muwajahah silmiah.


Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini