at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

Bakal Pemimpin daripada Generasi Muda???

| Saturday, November 8, 2008 |



Masa begitu berharga nilainya sekarang. Manakan tidak, siswa dan siswi di IPTA/IPTS semua sibuk ulangkaji untuk final exam. Palajar-pelajar menengah pun tidak kurang hebatnya, bakal menghadapi peperiksaan STPM yang akan menentukan halatuju masing-masing untuk meneruskan pengajian di IPTA/IPTS yang terdapat di negara ini. Rugilah mereka yang tidak hargai masa. Bagi yang faham matlamat hidup di dunia menganggap inilah antara jihad yang akan ditempuhi sebagai seorang pelajar. ‘Jihad Pendidikan’, balasan yang diperolehi bukan hanya untuk berjaya di dunia tetapi juga untuk akhirat akhirnya. Allah swt berfirman :
“Tidak Aku jadikan jin dan manusia itu melainkan untuk beribadat kepada-Ku” (Surah Ad-Dzariyat:56)

Justeru sebagai orang yang beriman perlu sedar bahawa setiap tindakan di dalam hayat ini, mesti mengimani dan meyakini semuanya ada nilai di sisi Qadhi Rabbul Jalil. Dengan itu, pasti akan lahir golongan muda yang berkualiti untuk menyambung mata rantai perjuangan Islam seperti yang telah dimulai oleh para nabi dan rasul beratus tahun dahulu. Pemuda-pemudi intelektual dan berjiwa besar.

Keistimewaan golongan muda telah banyak disebut sebagai golongan yang bakal membawa suatu perubahan terhadap kerosakan yang berlaku di dunia ini. Sejarah Islam telah membuktikan golongan muda banyak membantu kelangsungan dakwah Islam. Lihat sahaja bagaimana keberanian Saidana Ali kwj pada usia mudanya sanggup menggantikan tempat tidur Rasulullah saw, yang turut mendapat jolokan gedung ilmu. Muslimat pun tidak kurang hebatnya apabila lahirnya serikandi Islam yang menjadi sayap kiri terhadap kejayaan dakwah. Pemimpin setiap negara kini pun dengan lantang mengharapkan generasi muda memiliki kebolehan bagi mewarisi kepimpinan negara suatu ketika nanti.

Namun, pemuda yang bagaimana sifatnya yang diharapkan dapat menjadi pemimpin negara ini? Adakah sekadar yang memiliki segulung ijazah yang dibawa dari seberang laut?

Saya cuba cetuskan isu ini kerana negara kita yang tercinta ini bakal melalui proses pemilihan kepimpinan yang akan menentukan siapakah bakal pemimpin-pemimpin kita. Perkara ini bukan persoalan parti politik tertentu. Bila melibatkan negara, maka ia juga secara langsung melibatkan rakyat. Ini prinsip dalam demokrasi yang menggunakan sistem birokrasi yang mengamalkan konsep good governance iaitu dasar-dasar negara perlu mendengar pandangan rakyat dan badan-badan bukan pemerintah (NGO) sebelum dilaksanakan. Barulah terbentuknya sistem pentadbiran yang telus dan memiliki akuantabiliti.

Dengan itu, pemilihan pemimpin Mac tahun depan memang ada kaitan dengan kita yang bergelar warganegara Malaysia (ada MyKad Ba...). Tidak timbul soal mengganggu rumah tangga parti lain kerana kesannya akan tumpah terhadap rakyat juga. Rakyat mana? Kitalah. Jadi saya menyeru kepada semua, sangat perlu sedar dan ambil pusing akan hal ini.

Kesempatan ini, saya paparkan imej salah seorang daripada golongan muda yang bakal menjadi pemimpin kita. Tidak perlulah dinyatakan identitinya secara terperinci, sebab rasanya seluruh rakyat Malaysia dah kenal mamat ni (kononnya ingin jadi pemimpin No.1 negara daa...). Nilailah di mana letaknya harga diri seorang Islam.








Adakah kita yakin nasib rakyat akan terbela dengan melantik golongan ini dan konco-konconya? Jangan sampai kita hancurkan masa depan agama dan negara kerana lambat menilai. Kesannya juga kepada generasi yang akan datang.

Akhirnya, saya ulangi sekali lagi. Pemimpin muda bagaimana yang kita mahu? Pastinya bukan yang dipaparkan ini. Pepatah melayu ada menyebut, kerana nila setitik rosak susu sebelanga. Maka kenapa kita mahu pilih golongan yang telah jelas sanggup melakukan perkara-perkara yang jelas melanggar syariat Islam? Allah swt berfirman:
“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah At-Taubah:16)

Semoga kita seluruh rakyat sedar, bagaimanakah kriteria seorang pemimpin yang layak mentadbir negara kita. Teringat kata-kata seorang sahabat, jangan ‘ditimbang-timbang’, fikirlah ‘bulat-bulat’. Salam muwajahah silmiah.


1 comments:

gopenghagen said...

tak pasti sama ada athar umar r.a atau ali k.w yg mafhumnya sekiranya hendak melihat masa depan sesuatu negara, lihatlah pada generasi mudanya.

kalau melihat kepada suasana anak2 muda khususnya di Sabah, terasa gerun melihat masa depan semacam mana yg kita akan hadapi

Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini