at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

Sehari di Negeri Pakatan Rakyat

| Saturday, November 15, 2008 |



Sebuah lagi negeri Pakatan Rakyat berjaya di terokai baru-baru ini walupun tidaklah secara keseluruhannya. Kesempatan ini tiba apabila AJK Rakan Masjid mengadakan program rehla di Pulau Pinang bagi meraikan ajk senior sem akhir. Di samping itu, peluang ini juga mengeratkan lagi ukhuwah antara anak-anak usrah, biasalah tempat saya ni bukan mudah hendak laksanakan program yang berbentuk haraki. Platform yang ada digunakan sebaiknya. Harapan memang besar untuk melihat kewibahan student power lantang semula suatu hari nanti.

Ramai jugak ajk lain yang tidak berkesempatan pergi. Biasalah program ad-hoc yang dirancang ketika semua pelajar sibuk prepare untuk final exam. Mujur jugak kertas seterusnya untuk pelajar sem 1 ada dua hari lagi.

Bertolak pagi sabtu, rombongan rehla tiba di pintu tol jambatan Pulau Pinang beberapa jam kemudian. Rasa seronok sangat kerana jambatan yang hanya mampu di lihat di kaca televisyen sebelum ini berjaya jugak di lintasi sekali lagi. Sahabat yang lain pun kembali segar semula setelah bermimpi sebentar tadi. Namun yang tidak seronoknya, sebelum melalui jambatan kedatangan kita akan disambut pekerja tol yang sedia mengambil puluhan ringgit para pengunjung (ingatkan lim guan eng sambut kedatangan kami daa...). Suatu hari nanti masuk free mungkin.

Sepanjang melalui jambatan yang merentasi lautan, dapat dilihat bangunan pencakar langit berdiri dengan megahnya. Memang bertuahlah kerajaan baru sekarang, segalanya telah disediakan, tinggal di urus tadbir sahaja. Melihat kemajuan sebarang perai, patutlah kerajaan pemerintah sebelum ni berasa sangat kehilangan, kasian ba.

Destinasi pertama ke Pantai Batu Feringgi. Sepanjang laluan ke tempat percutian yang terkenal ni, memang sukar hendak temui penempatan melayu. Kebanyakannya penduduk cina. Padanla lim guan eng boleh bertapak di sini. Setelah makan dan bermandi manda di pantainya yang indah, kami bergerak lagi ke Teluk Bahang. Pemandangan yang cukup indah disajikan sepanjang laluannya.

Di Teluk Bahang, singgah pula di muzium perhutanan negeri. Tempatnya memang menarik. Terdapat sebatang sungai kecil yang panjang dijadikan tempat bermandi-manda. Rupa-rupanya di sinilah anak muda melayu dapat di temui. Apa yang menyedihkan pemandangan semula jadi yang indah dicemari dengan pelbagai aksi anak-anak muda yang bergaul bebas. Sekali lagi menunjukkan betapa lemahnya iman. Hanya mampu berdoa agar kerajaan negeri sekarang memndang serius akan hal ini. Sayang bila generasi muda rosak dengan keseronokan dunia. Lebih-lebih lagi bila adab dan akhlak Islam tidak diamalkan. Lagipun Ketua Menteri yang cenderung dengan konsep Islam, menjadi suatu kekuatn perubahan bakal berlaku.

Selepas puas melihat pemandangan sekitar dan mengambil gambar kenangan sebanyaknya, singgah pula di Masjid Terapung. Usai solat jamak, melihat pula pemandangan sekitar sambil bergambar bersama sahabat. Tempat inilah yang pernah dilanda tsunami suatu ketika dulu sebelum tsunami kedua berlaku lagi, tsunami PRU12. Sudah tidak kelihatan lagi rumah perkampungan di atas laut. Yang ada hanyalah bot-bot nelayan yang terdampar menunggu masa sesuai mencari rezeki di lautan. Dapat di lihat melalui koridor masjid, lautan terdampar luas. Betapa agungnya ciptaan Allah swt.

Sebelum bertolak pulang, sempat jugak ke kampus USM. Hajat hendak berjumpa sahabat seperjuangan tapi tidak kesampaian da. Namun, perkenalan melalui teknologi sms diharap permulaan ukhuwah walupun belum pernah bertemu muka. Inilah keistimewaan bila selaras akidah dan fikrah. Hanya ada pada Islam.

Sehari di Pulau Pinang memang menyeronokkan. Ditambah pula 3M (pemangkin semangat perjuangan daa..). Disajikan dengan pelbagai pemandangan yang indah. Namun rumah api yang dicadangkan sahabat USM tidak dapat dikunjungi. Mungkin pada kesempatan yang akan datang. Sebelum bertolak pulang, setiap kenderaan mengumpul duit masing-masing untuk bayaran tol yang tidak seberapa tu...J. Salam muwajahah silmiah.






SECEBIS KENANGAN






1 comments:

Bola_Api said...

eeemmmm satu memori yang boleh dibawa pulang ke sabah sebagai ole2 dan dikembangkan hasil pemerhatian tersebut, mungkin menjadi suatu kajian....

Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini