at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

Memelihara Ukhuwah

| Sunday, April 19, 2009 |

Persaudaraan sesama mukmin merupakan antara nikmat yang paling besar dikurniakan Allah swt. Melalui nikmat ini terbentuknya ukhuwah yang merentasi sempadan budaya dan bangsa apabila dibangunkan berasaskan iman dan aqidah. Tiada lagi semangat perkauaman yang sering dilaung-laungkan berserta simbolik mengangkat keris lama. Dengan Islam sebagai asas tiada siapa yang akan terpinggir dan tersisih. Natijahnya, persaudaraan sesama manusia terjalin padau, ukhuwah sesama mukmin pula makin padu ibarat kukuhnya binaan konkrit dan ikatannya tidak mungkin dapat dirungkaikan lagi. Maka terjelmalah kekuatan yang tiada tolok bandingannya dalam apa keadaan sekalipun.

"Dia-lah (Allah) yang memperkuat dirimu dengan pertolongan-Nya dan dengan orang-orang
Mukmin. Dan Dia Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang Mukmin).
Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu
tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati
mereka" (al-Anfal [8]: 62-63).



Hubungan sesama mukmin juga lebih mulia dan utama daripada hubungan kekeluargaan. Persaudaraan antara Mukmin lebih unggul dari hubungan persaudaraan dengan saudara kandung sendiri, kerana ikatan aqidah lebih kukuh dari ikatan keturunan. Hal ini dapat dilihat dari dialog Nuh 'alaihis salam ketika mengatakan:

"Ya Rabbi, sesungguhnya anakku termasuk dalam keluarga-ku, dan sesungguhnya janji
Engkau itulah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim Yang Seadil-adilnya" (Hud [11]:45)


Lalu Allah Subhanahu wa Ta'ala menjawab:


"Wahai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk dalam keluargamu (yang dijanjikan
akan diselamatkan). Sesungguhnya (perbuatannya) itu adalah perbuatan yang tidak baik.
Oleh sebab itu, janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak
mengetahuinya. Sesungguhnya Aku mem-peringatkan kepadamu supaya kamu jangan
termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan (tidak mengerti)" (Hud [11]: 46).


Walaupun mempunyai ikatan kekeluargaan, namun tidak didasari dengan iman dan takwa maka perhubungan tersebut tiada nilai disisi-Nya. Begitulah yang berlaku dalam kisah Nabi Nuh. Oleh itu, bersama dengan sahabat-sahabat yang mempunyai matlamat sebagai mana persahabatan Rasulullah saw adalah lebih utama dan mulia. Dengan persaudaraan inilah Islam digeruni pihak kuffar dan menundukkan hati-hati yang keras untuk menerima hidayah-Nya.


Maka menjadi kewajipan kepada semua untuk menjaga hati sahabat yang bersamanya. Perkara ini wajar di ambil perhatian sedalam-dalamnya terutama para penggerak Islam di dalam satu tanzim yang sema. Dikhuatiri apabila hal ini diabaikan, maka wujudlah virus-virus yang akan menghancurkan persaudaraan tersebut. Amat malang apabila berada dalam satu saff perjuangan yang sama tapi terdapat sifat-sifat mazmumah yang akhirnya merosakkan kemanisan dalam persahabatan dan melambatkan gerak-kerja mendaulatkan Islam.


Antara penyebab utama yang mencetuskan konflik dalam bersahabat apabila kesantunan dalam berkomunikasi tidak diamalkan dengan baik. Mungkin beranggapan sudah terlalu dekat degan sahbatnya, maka hal-hal ini dianggap kecil. Namun, hal kecil inilah yang cuba meleraikan besarnya nilai persahabatan yang sekian lama dibentuk. Berikut merupakan sikap yang seboleh-bolehnya dihindari dalam bersahbat:



a. Berbicara dengan Nada Suara yang Tinggi atau Menggunakan Kata-Kata yang Kasar.


Berkata-kata dengan nada yang kasar akan mengguris hati dan perasaan. Walaupun kesannya tidak nampak, namun ia telah mengurangkna kemesraan dalam persahabatan. Sering berlaku dalam perbincangan. Menganggap pendapat sendiri yang benar dan betul sehingga memperkecilkan suara sahabat yang lain, ditambah lagi ego yang tiada berkesudahan. Naba saw berpesan sebaiknya berlemah lembut dalam berkata-kata. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Harumkanlah kata-katamu." Dalam sebuahhadith shahih juga, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tidak berakhlak buruk dan tidak pernah berkata-kata kotor." Cubalah berkata dengan lembut dan mendengar pandangan shabat, agar tidak tersentuh hatinya yang ihklas itu.



b. Tidak Mendengar Pandangannya, Enggan Menatapnya ketika Berbicara atau Memberi salam,
tidak mengharigainya.


Sahabat yang baik akan mendegar pandangan dan nasihat sahabat-sahabatnya. Mungkin juga selalu bersama dengan sahbat tersebut, sehinnga timbul rasa bosan untuk bersama dengannya. Perlu disedari, syaitan sentiasa mengganggu lebih-lebih lagi mereka yang berada dalam suatu saff memimpin kebenaran. Akirnya, syaitan dan musuh-musuh Islam yang bersorak gembira.


c. Bergurau yang berlebihan



Gurauan ringan dalam batas kesopanan dan tidak keluar dari ruang lingkup yang benar akanmenambah kelenturan dan kehangatan hubungan ukhuwah. Sebaliknya, gurau yang berlebihandan melampaui batas kesopanan akan mempercepat kehancuran ukhuwah. Seboleh-bolehnya hindarilah guraun yang boleh menyakitkan sahbat seperti menggil degan gelaran yang buruk sehingga dijadikan bahan gelak ketawa, memukul dengan keras sehingga menyakitkannya. Mungkin pada kita cuma gurauan, namun ada anggota tubuh yang terasa lebih sakit dan parah, itulah hati sahbat kita. Gurauan juga mestilah sesusai dengan peringkat umur sahbat tersebut kerana kurangnya kemahiran ini akan menjauhakan ukhuwah dalam bersahabat.


d. Teguran ataupun kritikan yang keras dan tidak berhikmah.


Perlu diingat, sahabatlah orang yang peling mudah terasa dengan tindak balas sahabatnya sendiri walaupun keakraban lebih daripada saudara kandung sendiri. Sahabat memang lebih utama untuk diperbetulkan, namun yang sedihnya teguran dan kritikan tersebut lebih untuk menjatuhkan sama ada menjatuhkan air mukanya ataupun menjatuhkan mukannya dengan batang tubuhnya sekali di lantai. Disilah nalai nasihat seorang sahabat yang penuh kasih bertukar menjadi penyubur perasaan benci dan ego yang menguasai diri.


Justeru, jagalah sahbatmu, jasad dan hatinya selagi ia berada bersama. Mungkin bila bersama ada suatu persaan yang tidak selesa datang bertandang. Namun perlu diingat, persaan tidak senang itulah permulaan penguasaan syaitan terhadap hati kita. Untuk memiliki sebuah ukhuwah yang benar-benar mengikut acuan Rasulullah dan para sahbat, mahu tidak mahu, halangn inilah yang perlu dipecahkan terlebih dahulu. Atau kita akan melihat satu persatu sahabat yang disayangi pergi membawa diri lebih malang lagi meningglkan perjuangan yang suci. InsyaAllah akan datang perasaan kasih dan sayang kepada sahabat melebihi segalanya berpaksikan kecintaan kepada Allahu rabbi.

Moga ikatan ukuwah terus padu dalam kalangan jundullah penggerak dakwah agar terbinanya masyarakat yang benar-benar memiliki kesatuan fikrah yang satu seiring perjuangan menegakkan syariat Islam yang semakin mendapat tempat di hati masyarakat bukan Islam. Salam muwajahah silmiah.


0 comments:

Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini