at-ta'aruf

My photo
Salam muwajahah silmiah. Sekadar mengambil ruang medan dakwah untuk mencetuskan pandangan dan berkongsi maklumat untuk manfaat bersama. Di lahirkan di Tawau Bumi Peladang. Masih lagi menuntut ilmu sebagai persiapan menjadi aktivis dalam membantu menyuburkan syiar Islam yang kini mempunyai harapan besar untuk kembali gemilang. InsyaAllah.

Beraya di Kampus

| Sunday, October 5, 2008 |

Sekarang sudah masuk 5 Syawal. Mungkin ada yang sudah mulakan ibadat puasa 6 yang menjanjikan pahala besar bagi sesiapa yang ikhlas beribadat keranaNya. Ada yang gembira melaksanakan tuntutan ini tidak kurang juga yang bersedih akibat nostalgia Ramadhan sudah jauh pergi menggamit kembali memori. Sekurang-kurangnya ibadat puasa 6 yang disunatkan kepada semua umat dapat mengimbau kembali suasana Ramadhan yang telah dilalui sebagaimana maksud hadis, sesiapa yang berpuasa penuh di bulan Ramadhan kemudian dia teruskan puasa 6 hari di bulan Syawal seolah-olah dia berpuasa setahun penuh.

Mungkin suasananya sudah jauh berbeza. Tarawih yang menjadi kebiasaan selepas Isyak tidak ada lagi, tadarus beramai-ramai telah ditinggalkan, saf jemaah subuh semakin susut, bazar Ramadhan yang begitu meriah menjelang berbuka juga sudah tiada, umat yang berlumba-lumba melakukan ibadat sebagaimana di bulan Ramadan turut berkurang, masjid di malam hari kembali sunyi sepi, amalan sedekah tidak lagi sekencang angin yang bertiup… Itulah kerinduan yang menjadi kehilangan besar bagi mereka yang merasai nikmat Ramadhan.

Namun, bagi saya pula, sambutan aidilfitri pada kali ini begitu besar maknanya. Manakan tidak, inilah kali pertama (mungkin kali seterusnya daa…) beraya tanpa keluarga disisi. Sebak hati mengenangkan mak dan ayah. Selalunya, setiap malam raya sudah dapat merasai lauk-pauk yang dimasak oleh emak, di pagi raya selepas menunaikan solat hari raya, kedua tangan ibu bapa disalam dan dikucup memohon ampun atas segala kesalahan…namun semua itu tidak dapat dirasai pada 1 Syawal tahun ini. Maaf dipinta hanyalah mampu diungkapkan melalui telefon sahaja selepas menunaikan solat sunat di masjid kampus. Maaf sekali lagi buat mak dan ayah, bukan tidak mahu bercakap panjang tapi tidak mahu air mata ini mengalir sekiranya bercakap terlalu lama pada pagi itu. Ndak mau nangis baa… Semua kesedihan itu terpaksa juga ditahan dan disembunyikan. Biasalah, pagi raya semua orang bergembira, bukan untuk bersedih-sedih.

Apapun, kenangan beraya di kampus tetap menjadi suatu kenangan yang manis. Ramai juga sahabat-sahabat yang berasal dari negeri yang sama tidak pulang beraya. Tidak kurang juga dari negeri Sarawak dan Indonesia. Tapi yang benar-benar terkesan di pagi raya itu, seolah-olah kami berada di Tanah Arab!!! Ramai pelajar arab lengkap berpakaian tradisi masing-masing yang tidak pulang sehingga khutbah raya pagi itu diadakan dalam dua versi, Bahasa Arab dan Bahasa Melayu. Begitu juga dengan laungan takbir raya berbeza sekali intonasinya, maklumlah masyarakat Arab bertakbir penuh semangt berbanding kita yang penuh sentimental.


Di bawah ini antara secebis kenangan yang sempat saya rakamkan sepanjang Syawal yang lalu. Plan untuk berziarah bersama akhirnya tertunai juga sebagaimana yang biasa dilakukan bersama sahabat-sahabat di kampung… Salam muwajahah Silmiah.






0 comments:

Top 10 Members

Petunjuk Sepanjang Jalan : Terjemahan Quran Flash

Twitter

Usahawan Muslim

Produk Score A

Pengunjung Budiman

hadirnya sahabat

Curahan Rasa

Mesti Lawat

isu terkini